Teori Kognitif (Part II)

(…Dalam proses pembelajaran sering kali gaya kognitif itu dianggap terletak di perbatasan antara kecerdasan dan sifat-sifat pribadi, padahal gaya kognitif itu adalah gaya berpikir dan mungkin juga dipengaruhi oleh kecerdasan. Selain itu gaya kognitif juga mempengaruhi hubungan-hubungan sosial dan sifat-sifat pribadi.)

Teori Belajar Kognitif lebih menekankan kepada substansi bahwa belajar adalah suatu proses yang terjadi pada akal pikiran manusia. Sebab pada dasarnya belajar adalah suatu proses mental dari dalam diri manusia sebagai akibat dari proses interaksi aktif dengan lingkungannya untuk memperoleh suatu perubahan dalam bentuk pengetahuan, pemahaman, tingkah laku, ketrampilan dan nilai sikap yang bersifat relatif dan berbekas.

Dalam teori kognitivisme, peran lingkungan dan faktor-faktor eksternal tidak dikesampingkan. Lingkungan dan faktor-faktor eksternal memiliki peranan penting dalam proses belajar kognitif seorang manusia.

Teori kognitivisme mengenal konsep bahwa belajar adalah hasil interaksi secara terus menerus antara seorang individu dan lingkungannya melalui proses asimilasi dan akomodasi.

Asimilasi adalah sebuah proses pemahaman atas pengalaman-pengalaman baru yang dihadapi dalam sebuah skema oleh seorang individu.

Akomodasi adalah proses pengubahan skema yang ada agar sesuai dengan situasi yang baru.

Dalam Teori Kognitivisme ada dua bidang kajian yang lebih mementingkan proses daripada hasil.

  1. Belajar tidak sekedar melibatkan stimulus dan respon tetapi juga melibatkan proses berfikir yang sangat kompleks (Budiningsih, 2005:34) [1]

  2. Ilmu pengetahuan dibangun dalam diri seseorang melalui proses interaksi yang berkesinambungan dengan lingkungan. Menurut psikologi kognitivistik, belajar dipandang sebagai suatu usaha untuk mengerti sesuatu dengan jalan mengaitkan pengetahuan baru kedalam struktur berfikir yang sudah ada. Usaha itu dilakukan secara aktif oleh siswa.

Keaktifan itu dapat berupa mencari pengalaman, mencari informasi, memecahkan masalah, mencermati lingkungan, mempraktekkan sesuatu untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Sehingga, pengetahuan yang dimiliki sebelumnya sangat menentukkan keberhasilan mempelajari informasi pengetahuan yang baru. [2]

Ciri-ciri pokok aliran Kognitivisme ini adalah sebagai berikut:

  1. Mementingkan apa yang ada dalam diri manusia

  2. Mementingkan keseluruhan dari bagian-bagian

  3. Mementingkan peranan kognitif

  4. Mementingkan kondisi waktu sekarang

  5. Mementingkan pembentukan struktur kognitif

Beberapa tokoh penganut Teori Kognitivisme ini adalah Jean Peaget, Bruner, dan Ausebel, Robert M. Gagne.

Kata kunci pencarian:

teori ini ada dua bidang kajian yang lebih mementingkan proses belajar daripada hasil belajar yaitu 1 Belajar tidak sekedar melibatkan stimulus dan respon tetapi jugamelibatkan proses ber$kir yang sangat kompleks 3Budiningsih (44 )*/

Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>