PSIKOLOGI KENABIAN (Prophetic Psychology)

Memandang amaliah ke-Islaman dari sudut pandang psikologi.

Sebelum membaca lebih jauh, tulisan ini adalah kutipan penuh dari buku Psikologi Kenabian tulisan Hamdani Bakran Adz-Dzakiey. Jadi tanpa saya tuliskan ‘Adz-Dzakiey (2012)’, sudah berarti bahwa tulisan tersebut bersumber dari buku Psikologi Kenabian. Bagian yang merupakan kontemplasi saya - sebut saja di sini pengutip - ada di akhir keseluruhan kutipan.

Psikologi kenabian adalah ilmu yang membahas dan mengkaji tentang eksistensi jiwa (hakikat jiwa, sifat jiwa, martabat jiwa, serta maqam jiwa) dan gejala jiwa (perilaku, sikap, tindakan, penampilan, gerak-gerik diri) dari manusia yang telah mencapai kesempurnaan dalam melaksanakan evolusi dan transformasi diri melalui pemahaman dan pengamalan agama secara totalitas berdasarkan wahyu Ketuhanan (Al-Quran), sabda dan keteladanan kenabian (Assunah), pendapat para ahli serta pengalaman ruhaniah para auliya Allah dan orang-orang saleh.

Syarat-syarat seorang psikolog muslim :
1.    Pemahaman yang dalam tentang pesan-pesan Al Quran secara historis dan secara hakikat (tanzil dan tanzih)
2.    Pemahaman yang dalam tentang pesan-pesan as-sunnah secara historis (syariat) dan secara hakikat
3.    Harus berperan sebagai pelaku dair ilmu yang dibangunnya, bukan saja sebagai pengamat atau komentator
4.    Penguasaan ilmu hakikat dan ilmu tasawuf yang cukup
5.    Ada hubungan batin yang kuat, yaitu Allah swt dan Rasul Muhammad saw
6.    Keterbukaan antara ilmuwan yang menguasai ilmu-ilmu ketuhanan dan ilmu-ilmu kealaman atau kemakhlukan, khususnya masalah-masalah yang berhubungan dengan manusia. Sehingga lebih mudah untuk melahirkan disiplin ilmu yang komprehensif.

Psikologi agama adalah ilmu yang mempelajari dan meneliti pengaruh dan peran pengamalan agama terhadap eksistensi diri seseorang berupa sikap, perilaku, tindakan, penampilan yang muncul di permukaan aktifitas kehidupannya secara nyata.

Fungsi psikologi kenabian adalah memberikan suatu penjelasan dan pengetahuan, bahwa ajaran kenabian dalam Islam adalah pengetahuan dan tuntunan yang wajib diyakini dan diaplikasikan. Tujuan dari psikologi kenabian antara lain :
1.    Mengantarkan manusia mengenal hakikat dirinya yang azali dan hakiki, yang bersifat ketuhanan, ruhaniah, dan bercahaya yang senantiasa tidak akan pernah terpisah dari Tuhannya.
2.    Mengantarkan manusia mengenal eksistensi Tuhannya yang ‘tiada sesuatu pun yang menyerupai-Nya’
3.    Mengantarkan manusia agar dapat mencapai sehat secara holistik (sehat fisik, mental, spiritual, finansial, dan sosial)
4.    Mengantarkan manusia agar dapat mengembangkan potensinya yang hakiki, sebagaimana yang telah diteladankan oleh Nabi Muhamad saw, yakni cerdas meangit dan cerdas membumi.

Metode psikologi kenabian adalah cara yang sistematis untuk mengetahui, mengenali serta memahami eksistensi dan gejala jiwa manusia yang telah meraih pencerahan jiwa sebagai indikasi dari keberhasilannya dalam beragama.

Kesehatan jiwa (nafs) sangat erat hubungannya dengan kesehatan mental, karena akan menyinggung persoalan akal fikiran, ingatan atau proses-proses yang berhubungan erat dengan akal fikiran dan ingatan. Metode penyucian dan penyehatan jiwa ada lima metode :
1.    Meningkatkan kualitas spiritual
Yaitu memperbanyak ibadah, utamanya ibadah puasa baik yang wajib maupun sunnah.
2.    Meningkatkan kualitas mental
Belajar dan berlatih membiasakan diri berfikir positif, bersikap positif, berperilaku positif, bertindak positif, dan berpenampilan positif.
3.    Meningkatkan kualitas sosial
Membiasakan melihat, menyaksikan, dan turut merasakan penderitaan orang lain. Sesering mungkin melihat ke orang yang kehidupannya lebih susah, sesering mungkin memberikan bantuan dan pertolongan kepada yang benar-benar membutuhkannya.
4.    Meningkatkan wawasan tentang orang-orang yang berjiwa besar dan sehat secara holistic
Dengan cara mempelajari riwayat hidup mereka. Seperti sejarah para nabi, sahabat, dan aulia-Nya.
5.    Meminta bantuan ahlinya
Sebab dengan melalui ahlinya, maksud dan tujuan penyucian dan penyehatan jiwa akan dapat tercapai dengan cepat, tepat, mantap, dan menyelamatkan

Ada catatan yang menarik dari bab ini. Siapa saja yang tertarik untuk mengkaji serta memahami eksistensi dan gejala jiwa, maka ia terlebih dahulu mengkaji dan memahami jiwanya sendiri dengan baik dan benar.

Jiwa berfungsi untuk menggerakkan dan mendorong diri manusia untuk melahirkan beberapa hal, yakni :
1.    Mendorong dan menggerakkan otak manusia agar berfikir dan merenungkan apa-apa yang telah Allah ilhamkan berupa kebaikan dan keburukan. Sehingga dapat menemukan hikmah dan rahasia dari keduanya.
2.    Mendorong dan menggerakkan qolbu (hati yang lembut) yang ada dalam dada agar dapat merasakan dua perasaan, yaitu perasaan ketuhanan dan perasaan kemakhlukan, agar menerima ilham dan penampakan isyarat-isyarat ketuhanan yang abstrak dan tersembunyi.
3.    Mendorong dan menggerakkan panca indra kepada obyek-obyek ayat-ayat Allah swt yang membumi dan konkrit, rasa halal dan haram, haq dan batil, dan lain sebagainya.
4.    Mendorong dan menggerakkan seluruh organ-organ tubuh dalam kerja sunnatullah, seperti gerak jantung, kerja paru-paru, dan seterusnya.
5.    Mendorong dan menggerakkan diri agar melahirkan perbuatan-perbuatan, sikap-sikap, tindakan-tindakan, gerak-gerik, dan penampilan yang fitrah.

Dalam buku ini, ada bagian-bagian yang menjelaskan tentang bacaan-bacaan wirid untuk penyucian jiwa, tingkatan-tingkatan jiwa yang taat pada Allah, tingkatan-tingkatan jiwa yang ingkar pada Allah, serta tingkatan-tingkatan hati (qalbu).

Qalbu adalah hakikat manusia. Ia memiliki tanggungjawab untuk mengatur seluruh kerja dan aktifitas diri manusia, baik yang berkaitan dengan penciptanya maupun antara diri dengan lingkungannya.. Metode paling utama penyehatan qalbu (hati) adalah dengan zikrullah (menyebut dan mengingat-ingat Allah). Zikrullah yang dimaksud adalah zikir qalbu atau zikir di dalam hati. Namun untuk dapat mencapai zikir hati, dimulai dulu dengan zikir lisan. Zikir hatilah yang membuahkan pengaruh secara hakiki. Dalam bahasan qalbu lah aspek emosi yang familiar dikenal di dunia psikologi dikupas.

Ketersingkapan indrawi hakikat diri kita atau makhluk-makhluk di sekitar kita tidak dapat diupayakan, karena merupakan anugerah Allah swt.

Akal menurut Prof. Dr. Quraish Shihab adalah 1) daya untuk memahami dan menggambarkan sesuatu, 2) dorongan moral, 3) daya untuk mengambil pelajaran, kesimpulan, serta hikmah. Daya untuk memahami, menganalisis dan menyimpulkan, serta dorongan moral yang diserta kematangan berfikir.

Metode penyucian dan penyehatan akal adalah sebagai berikut :
1.    Membiasakan diri berfikir positif
2.    Memelihara diri dari minuman keras atau NAZA
3.    Memelihara diri dari berkhayal dan berangan-angan
Berkhayal merupakan ruang atau jalan masuknya setan ke dalam akal pikiran manusia

Persepsi adalah proses dimana seseorang menjadi sadar akan segala sesuatu dalam lingkungannya melalui indra-indra yang dimilikinya, pengetahuan lingkungan yang diperoleh melalui interpretasi data indra, atau menafsirkan stimulus yang telah ada di otak. Dengannya manusia mampu memahamii fakta-fakta empiris, dimana manusia akan berfikir tentang makna-makna yang abstrak, seperti baik buruk, keutamaan dan kehinanaa. Dengannya pula ia mampu menarik kesimpulan atas dasar-dasar universal dari observasi dan juga eksperimen yang telah dilakukan.

Instrumen persepsi terdiri atas tiga, yaitu : qalbu (hati), panca indra, dan akal pikiran.

Metode pengembangan potensi indra adalah sebagai berikut :
1.    Menjauhkan penggunaan indra dari hal-hal yang dapat mendatangkan kemurkaan Allah swt
2.    Membiasakan diri agar senantiasa melakukan mandi yang benar dan diri sselalu dalam keadaan berwudlu
3.    Memperbanyak doa

Sedangkan fungsinya, yaitu :
1.    Menangkap ilmu pengetahuan
2.    Menghindari kerusakan dan bahaya
3.    Memberikan kemampuan memprediksi

Aspek lain yang juga dibicarakan adalah tentang motivasi. Dalam perspektif batin dan kenabian, motivasi adalah dorongan ketuhanan yang menghidupkan spirit untuk merespon berbagai hal yang terimplementasi pada perbuatan dan tindakan yang benar, untuk melakukan segala kebaikan dan kebenaran. Motivasi terdiri atas motivasi spiritual contohnya motivasi memelihara diri dari kemusyrikan, motivasi fisiologis (yang bersifat jasmaniah) contohnya motivasi pemeliharaan diri, dan motivasi psikologis (kejiwaan) contohnya motivasi memiliki.

Ternyata ada juga pembahasan tentang pengendalian motivasi. (catatan pengutip : saya baru sekali ini mendengar ‘motivasi dikendalikan’ dalam dunia psikologi. Biasanya, motivasi hanya diperkenalkan bagaimana munculnya.)

Dalam mengatasi dan mengendalikan motivassi spiritual ini Al Quran dan Assunah Rasulullah saw memberikan acuan, antara lain bertanya dan belajar pada ahlinya, dalam memenuhi motivasi spiritual hanyalah berharap dan ditujukan pada Allah swt. Untuk pengendalian motivasi fisiologis dan psikologis, pada intinya adalah mengembalikannya pada tuntunan Al Qur’an dan hadits.

Belajar, dalam perspektif kenabian, adalah proses meraih ilmu dan pengetahuan yang kerjanya di bawah bimbingan ketuhanan melalui qalbu, indrawi, akal pikir, jiwa, dan gerak aktifitas fisik. Dari kerja itu akan menghasilkan berbagai hal secara empirik serta akan memberikan peribahan pada pola keyakinan, berfikir, bersikap, berperilaku, bertindak, dan berpenampilan.

Metode belajar yang dijelaskan ada tiga, yaitu :
1.    Taklid (mengikuti dan mencontoh)
2.    Eksperimen (trial and error)
3.    Berfikir
Yang menarik, dalam bagian ini ada pembahasan tentang mimpi dan penafsiran mimpi. Bagi saya (pengutip), tema ini menarik sebab salah satu hal yang masih hot dalam dunia psikologi hingga hari ini adalah tafsir mimpi. Tentu masih ingat buku tulisan Sigmund Freud yang berjudul ‘Tafsir Mimpi’?

Ada penjelasan panjang sebelum kesimpulan ini. Namun intinya, mimpi yang benar dapat dikategorikan menjadi tiga, yaitu :
1.    Kelompok pertama
Mimpi bagi seorang Rasul dan Nabi adalah wahyu dari Allah yang mengandung ajaran dan syariat yang dapat disampaikan kepada dirinya maupun pengikut dan umatnya.
2.    Kelompok kedua
Mimpi bagi para ahli waris nabi, yakni para wali Allah, ulama, dan orang-orang saleh adalah wahyu Allah swt yang dibawa Rasul-Nya, serta bimbingan Allah swt yang melahirkan pengembangan ilmu pengetahuan tentang kealaman dan kemakhlukan.
3.    Kelompok ketiga
Mimpi bagi orang biasa dan umum adalah peringatan dan kabar gembira. Dengan peringatan itu ia akan waspada dan senantiasa meningkatkan keimanan dan kesalehannya. Dengan kabar gembira itu agar ia meningkatkan rasa syukurnya kepada Allah swt.

Ibnu Sirrin menyebutkan tentang mimpi yang memiliki kekuatan yang bermakna yang dimiliki oleh beberapa orang, diantaranya adalah :
a.    Mimpi seorang penguasa atau gubernur yang adil dipandang sebagai ilham dari Allah swt
b.    Mimpi seorang pemimpin masyarakat bergantung pada kepercayaan masyarakatnya kepadanya
c.    Mimpi orang kaya lebih kuat dari pada mimpinya orang yang miskin
d.    Mimpi anak-anak lebih benar daripada mimpi anak remaja, karena kesucian mereka. Sedangkan remaja telah sibuk dengan kenakalan dan memenuhi kehendak mereka yang baru atau sedang tumbuh.
e.    Syaikh al- Karamani menjelaskan bahwa mimpi seorang yang berilmu lebih benar daripada mimpi orang yang tidak berilmu, mimpi orang yang menjaga akhlaknya lebih benar daripada mimpi orang yang tidak menjaga akhlaknya, mimpi orang yang baik lebih benar daripada mimpi orang yang jahat, dan mimpi orang tua lebih benar dari mimpi orang yang lebih muda.

Oleh karena itu, bagi siapa saja yang ingin memperoleh mimpi-mimpi yang benar, maka ia harus meningkatkan keimanan, ketakwaan, kesalehan, dan kemuliaan akhlaknya. Di atas itulah mimpi-mimpi yang bermakna dan benar akan dapat diperoleh sebagaimana para nabi, rasul, dan ahli waris mereka.

Ketika seorang laki-laki datang pada Rasulullah sambil berkata, “Ya Rasulullah, sesungguhnya saya telah bermimpi bahwa kepalaku terpotong dan saya mengikutinya.” Maka Rasul saw bersabda, “Mimpi itu berasal dari setan. Jika salah seorang dari kalian bermimpi buruk dan tidak menyukainya, maka janganlah menceritakannya kepada orang lain, dan hendaklah ia memohon perlindungan kepada Allah dari godaan setan.”

Bagaimana agar kita dapat memperoleh mimpi-mimpi yang benar dan sekaligus mampu memahami makna yang tersirat dari mimpi itu? Berikut adalah amalan atau doa yang dapat mengantarkan kepada anugerah mimpi yang benar datang dari Allah, yakni sebagai berikut :
1.    Melakukan thaharoh (bersuci), menyucikan yang najis (istinja), menyucikan yang kotor (mandi), dan mensucikan yang bersih (wudlu)
2.    Pakaian, peralatan, dan tempat shalat harus selalu bersih dan suci dari kotoran dan najis lahir maupun batin.
3.    Mendirikan sholat hajat, tahajud, witir, sebagai jalan dan tempat memohon kepada Allah swt.
4.    Dan beberapa bacaan wirid (yang lebih lengkap diuraikan dalam buku)

Prinsip-prinsip belajar :
1.    Menumbuhkan motivasi belajar
Dengan menerangkan keutamaan orang-orang yang berilmu, menerangkan adanya kewajiban belajar, menerangkan janji dan ancaman, menerangkan tentang kemuliaan dan keteladanan para Nabi, Rasul, dan orang kecintaan Allah swt.
2.    Pengulangan-pengulangan
3.    Adanya perhatian yang fokus
4.    Adanya partisipasi efektif

Ada (etika) belajar :
1.    Memohon perlindungan Allah swt
2.    Menyebut atau membaca nama Allah swt dengan khusyuk dan tumakminah
3.    Bershalawat, bertasallim, dan bertabarruk kepada Rasulullah saw, keluarga, dan sahabat-sahabat beliau
4.    Bershalawat, bertasallim, dan bertabarruk kepada malaikat-Nya
5.    Bershalawat, bertasallim, dan bertabarruk kepada kedua orang tua
6.    Bershalawat, bertasallim, dan bertabarruk kepada guru yang mendidik, membimbing, dan mengajarkan ilmu pengetahuan

Catatan Tentang Psikologi Kenabian
Oleh : Jayaning Sila Astuti

Menurut saya, inti dari psikologi kenabian adalah meyakini dan mengimani keberadaan Nabi Muhamad saw sebagai model manusia tersempurna, menjalankan tuntunannya untuk mencapai kedekatan yang sempurna pada Allah swt.  Akar dari segala yang urusan di dunia adalah spiritual. Metode penjagaan dan peningkatan spiritual adalah penyucian jiwa sebagai cara menyehatkan jiwa. Maka pemecahan segala permasalahan moral yang selama ini terjadi di masyarakat adalah kembali pada penyucian jiwa.

Adz-Dzakiey mengatakan ‘kondisi ruhani dan jiwa orang-orang yang telah ingkar terhadap hukum-hukum Tuhannya, bekasan pengingkaran itu menutupi hati, pendengaran, dan penglihatannya’. Saya jadi berfikir tentang terapi ruhani untuk menyembuhkan penyakit moral /spiritual klien. Terapi berdasarkan keyakinan pada agama dan keimanan. Orang yang tidak punya nilai, tidak dapat merasakan nilai, maka orang lain secara eksternal lah yang harus menanamkan nilai-nilai itu.

Jika penyakit-penyakit moral terjadinya dimulai dari penyakit hati, apa mungkin kasus-kasus gangguan jiwa yang banyak terjadi di masyarakat sekarang ini bisa dikurangi dengan memperbaiki tatanan moral?
Tatanan masyarakat dimulai dari keluarga. Mungkin merenggangnya segala macam nilai diawali dari keberadaan anak-anak tanpa keluarga, atau anak dengan single-parent. Asumsinya, penanaman nilai dalam keluarga yang tidak lengkap tidak sebaik keluarga yang lengkap. Meski keluarga yang lengkap namun tidak berfungsi juga outputnya bakal sama saja.

Saya sempat membaca penjelasan tentang ‘pemberian hikmah’. Tak dijelaskan secara langsung bahwa kutipan berikut adalah definisi hikmah, tapi saya pikir cukup mewakili. Hikmah adalah mampu secara cepat memahami, menganalisa, membanding, mengevaluasi, menyimpulkan, dan mengambil pelajaran.

Sumber :
Adz-Dzakiey, Hamdani Bakran. 2012. Psikologi Kenabian. Yogyakarta : Fajar Media Press.

*) Ditulis oleh Jayaning Sila Astuti, S.Psi
Saat ini sedang menjalankan studi Magister Profesi Psikologi
Bidang Psikologi Industri dan Organisasi angkatan 2012
Universitas Islam Indonesia (UII) Jogjakarta

Kata kunci pencarian:

psikologi kenabian, objek kajian psikologi sosial, mengenal allah swt motivasi spiritual, pengertian atensi menurut para ahli, ebook psikologi umum, contoh makalah psikologi umum, buku tentang persepsi, pengertian bullying menurut psikologi, makalah tentang tes psikologi, psikologi kenabian nasrani umum, buku psikologi umum, metode penyucian dan penyehatan melalui sholat, konsep atensi menurut para ahli dalam psikiologi pendidikan, tuliskan 3 objek kajian psikologi sosial, makalah tentang psikologi sosial, kajian yang membahas psikologi guru, teori psikologi emosi dengan bullying, pengertian kenabian, makalah roh dan jiwa menurut psikologi umum, hubungan agama dan kenabian

Leave a Reply

XHTML: You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>